Antara Nikmat dan Ujian

Posted in Laman Ilmu

Sebagai manusia, kita harus yakin bahawa Allah SWT telah membahagi dan memberikan keutamaan rezeki kepada sebahagian manusia ke atas sebahagian yang lainnya dengan tidak ada perbezaan di antara keturunan, warna kulit, kedudukan, kehormatan, kepandaian, bahkan keta'atan dan kemaksiatan seseorang. Namun Allah SWT memberikan nikmat-Nya kepada seluruh makhluk-Nya sebagai suatu hikmah dan tujuan yang hanya Dia ketahui dan kehendaki. Sehingga ada sebahagian di antara manusia mendapat harta yang melimpah ruah dan ada juga sebahagian yang lain mendapat sebaliknya iaitu serba kekurangan dan menghadapi kesulitan dalam kehidupan.

Syeikhul Islam Taqiyuddin pernah berkata, "Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan makhluk-Nya hanyalah untuk beribadah kepada-Nya, dan Dia menciptakan rezeki untuk mereka hanya untuk memudahkan mereka beribadah kepada-Nya." Akan tetapi kemudahan rezeki yang Allah SWT berikan juga merupakan nikmat, ujian bahkan fitnah dan musibah bagi sebahagian manusia. Dan ianya perlu diketahui bahwa Allah SWT memberikan rezeki kepada hamba-Nya, bukan semata-mata untuk menunjukkan kecintaan dan keredhaan-Nya. Allah SWT telah menegaskan dalam firman-Nya, yang bermaksud;

" …(Permohonanmu itu diterima) tetapi sesiapa yang kufur dan ingkar maka Aku akan beri juga ia bersenang-senang menikmati rezeki itu bagi sementara (di dunia), kemudian Aku memaksanya (dengan mengheretnya) ke azab neraka, dan (itulah) seburuk-buruk tempat kembali.".

(Surah al-Baqarah: 126)

Setiap manusia merasai nikmat daripadaNya sama ada mereka beriman atau sebaliknya. Malah dari satu sudut, kadang kala kita melihat golongan hambaNya yang taat, masih lagi berada dalam keadaan kesusahan dan kesempitan hidup. Manakala golongan satu lagi yang bergelumang dengan dosa dan noda, terus memperoleh nikmat kesenangan hidup yang banyak. Inilah yang dinamakan istidraj iaitu pemberian nikmat Allah kepada manusia yang mana pemberian itu sebenarnya tidak diredai olehNya.

Oleh itu perlu untuk kita ketahui bahawa terdapat perbezaan di antara rezeki yang telah diberikan oleh Allah kepada manusia. Yang pertama adalah pemberian yang berupa nikmat iaitu pemberian yang membawa manusia kepada ketaatan kepada Allah SWT serta menambahkan rasa syukur kepada  Allah SWT (Shahrizal 2014). Manakala yang kedua adalah pemberian yang membawa manusia makin jauh dan lupa kepada mengingati Allah SWT iaitu dinamakan istidraj. Manusia yang diuji dengan istidraj akan memperoleh bermacam kenikmatan dunia sama ada dalam bentuk kekayaan, kejayaan, pangkat dan gelaran, pengiktirafan dan sanjungan, namun kesemua itu tidak menjadikan mereka hambaNya yang bersyukur, sebaliknya terus jauh daripada Allah. Mereka sangka Allah telah memberi mereka segalanya meski pun mereka ingkar kepadaNya. Sebenarnya, mereka telah melakukan satu kesilapan yang amat besar.

Ketahuilah Allah berkuasa melakukan apa sahaja yang dikehendakiNya. Firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya urusanNya apabila Dia menghendaki sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!”, maka jadilah sesuatu itu,”

(Surah Yasin: 82).

Kerana itu, sebagai hambaNya yang taat dan beriman, setiap ketentuan Allah pastinya diterima dengan penuh reda. Kewajipan sebagai seorang Muslim mesti diteruskan meskipun masih terdapat harapan dan impian yang masih belum dimakbulkan Allah.

Oleh itu, seorang muslim dituntut untuk mencari sebab pengurniaan rezeki daripada Allah SWT terhadapnya dengan melalui cara iaitu berusaha sebaiknya untuk mencari rezeki yang halal dan baik, serta menjauhi perkara-perkara yang haram. Hal ini supaya keberkatan yang terkandung di dalamnya dapat  menumbuhkan serta menetapkan rasa syukur kepada Allah SWT dan sabar serta tawakkal terhadap segala ketentuan dari-Nya. Dan kita juga hendaklah sentiasa berdo'a dan meminta hanya kepada Allah SWT serta menjauhi segala bentuk kemaksiatan dan perbuatan dosa, kerana perbuatan maksiatan dapat menyempitkan dan mengurangkan rezeki seseorang serta keberkatannya (Abu Farwah.Tth).

TUNTUTAN MENJAGA ADAB

Posted in Laman Ilmu

PENDAHULUAN

Makanan adalah nikmat yang besar dari Ilahi. Ia merupakan salah satu nikmat yang sering disebut Allah di dalam Alquran. Makanan juga merupakan keperluan asasi bagi manusia. Oleh itu manusia seharusnya sentiasa bersyukur dengan setiap pemberian daripada Allah. Bagi orang kafir, mereka hidup hanya untuk makan dan mencari kelazatan serta keinginan yang boleh memenuhi kessenangan jasmani dan selera mereka. Sedangkan bagi orang mukmin, mereka makan untuk hidup dan mendapatkan kekuatan untuk mentaati perintah Allah.

Oleh itu, Islam telah meletakkan beberapa garis panduan tentang adab atau akhlak ketika sebelum, semasa dan selepas makan melalui Al quran dan juga hadis Nabi SAW. Jadi seorang insan itu bila dikesani oleh akhlak Islamiyah yang sempurna serta istimewa, maka ia akan mendorong seorang itu bersikap baik serta tidak lagi melakukan penyelewengan terhadap perintah Allah S.W.T..

Dan jika seseorang itu tidak menyeleweng perintah Allah S.W.T. itu, maka sudah tentu apa-apa kerja yang mahu dilakukan lebih-lebih lagi menjalani kehidupan akan merasai ketenteraman, keharmonian dan kebahagiaan. Hal ini termasuk lah dari keindahan dan kesempurnaan agama Islam adalah adanya aturan-aturan dan adab ketika makan dan minum.

DEFINISI AKHLAK/ADAB

Islam telah dilengkapkan dengan tiga elemen yang saling melengkapi antara satu sama lain yang merangkumi aspek akidah, ibadah dan akhlak. Oleh itu, sifat dan keperibadian Rasulullah dalam telah menjadi satu teladan yang besar kepada keseluruhan manusia sejagat. Sebagaimana yang telah dinyatakan di dalam Al-Quran:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Maksud: Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan Yang baik, Iaitu bagi orang Yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang. (Surah Al-Ahzab, 33:21)

Bersandarkan ayat di atas, jelas menunjukkan sifat keperibadian Rasulullah yang baik sekaligus menjadi contoh yang perlu diikuti oleh seluruh umat Islam di dunia ini.

Akhlak dari segi bahasa : berasal daripada perkataan ‘khulq’ yang bererti perilaku, perangai atau tabiat. Maksud ni terkandung dalam kata-kata Aisyah berkaitan akhlak Rasulullah saw yang bermaksud : “Akhlaknya (Rasulullah) adalah al-Quran.” Akhlak Rasulullah yang dimaksudkan di dalam kata-kata di atas ialah kepercayaan, keyakinan, pegangan, sikap dan tingkah laku Rasulullah saw yang semuanya merupakan pelaksanaan ajaran al-Quran.

Akhlak dari segi istilah : Menurut Imam al-Ghazali, “Akhlak merupakan gambaran tentang keadaan dalam diri manusia yang telah sebati dan daripadanya terbit tingkah laku secara mudah dan senang tanpa memerlukan pertimbangan atau pemikiran. Akhlak sangat penting dan pengaruhnya sangat besar dalam membentuk tingkah laku manusia. Apa saja yang lahir dari manusia atau segala tindak-tanduk manusia adalah sesuai dengan pembawaan dan sifat yang ada dalam jiwanya.”

Secara zahirnya kita merasakan akhlak dan perilaku adalah sama. Namun jika diperhalusi dengan mendalam sebenarnya terdapat perbezaan yang besar antara keduanya. Sulaiman Yasin menjelaskan bahawa akhlak itu sebenarnya adalah merupakan suatu perkara yang maknawi, iaitu merupakan sifat-sifat bagi diri nafsani atau sifat bagi jiwa dan tabiatnya. Adapun perilaku atau perlakuan hanya merupakan cara amal atau perbuatan.

Sesetengah orang berkata, jika tiada agama bagi sesuatu kaum itu maka akhlaklah yang menjadi agama bagi mereka. Ini kerana akhlak adalah bahagian yang sangat penting dalam kehidupan manusia kerana ia menjadi penentu kejayaan atau kegagalan mereka dalam kehidupan di dunia ini. Bagi umat Islam, akhlak bukan sahaja menjadi asbab kejayaan di dunia malah lebih penting lagi adalah kejayaan di akhirat iaitu syurga atau neraka.

Kepentingan akhlak di dunia ini dapat dilihat dari sudut ianya merupakan jalan untuk mencapai sesuatu kejayaan. Sebagai contoh seseorang yang ingin berjaya dalam perniagaan dia memerlukan banyak sifat-sifat terpuji dalam perjalanannya menuju puncak kejayaan itu. Dia mesti memiliki akhlak rajin, tabah, sabar, cekal hati, jujur, pemurah, pemaaf dan berbagai lagi akhlak lain sebelum layak menggapai kejayaan dalam perniagaannya. Begitulah juga halnya jika ingin berjaya dalam pelajaran dan dalam bidang-bidang yang lain.

ADAB MAKAN MENURUT SUNNAH

SEBELUM MAKAN

  • Bismillah

Makanan yang kita makanan adalah kurniaan Allah semata. Makanan boleh terhalang dari menjadi rezeki kita bukan sahaja disebabkan kita tiada kemampuan membelinya, tetapi juga mungkin disebabkan penyakit ataupun halangan yang lain. Betapa ramai orang kaya yang tidak mampu makan sekalipun mampu membeli. Maka sebagai tanda ingatan kita atas kurniaan Allah, maka sebutlah namaNYA ketika makan. Juga bergantunglah segala harapan dan kekuatan dengan namaNYA apabila makan. Justeru kita bismillah bererti ‘dengan nama Allah daku makan ataupun minum’. Kita mengambil kekuatan dalam hidup ini daripadaNYA.

Rasulullah saw bersabda:

إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ طَعَامًا فَلْيَقُلْ: بسم الله, فَإِنْ نَسِيَ فِيْ أَوَّلِهِ فَلْيَقُلْ: بِسْمِ اللهِ فِيْ أَوَّ لِهِ وَآخِرِهِ

“Apabila salah seorang kalian makan suatu makanan, maka hendaklah dia mengucapkan “Bismillah” (Dengan nama Allah), dan bila dia lupa diawalnya hendaklah dia mengucapkan “Bismillah fii awwalihi wa akhirihi” (Dengan nama Allah di awal dan diakhirnya).”( Sunan At-Tirmidzi)

  • Membasuh Tangan

Sebelum memulakan makan, digalakkan untuk kita bagi membersihkan kedua-dua tangan. Hal ini kerana segala kekotoran yang terdapat di tangan dapat dihilangkan serta dapat mengelakkan daripada sebarang jangkitan penyakit. Seperti sabda Nabi SAW ;

عن سلمان الفارسي رضي الله عنه قال : قال رسول الله ( ص ) : بركة الطعام الوضوء قبله والوضوء بعده

Daripada Salman Al Farisi r.a katanya; Rasulullah SAW bersabda : “Makanan yang berkat ialah berwuduk sebelum dan selepasnya memakannya”. ( Riwayat Tarmizi )

 

SEMASA MAKAN

  • Tangan Kanan

Makan dengan tangan kanan adalah adab makanan yang paling zahir dalam majlis makan muslim. Ia lambang yang nyata dan adab yang tertonjol. Dalam hadis lain baginda menyebut:

إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَأْكُلْ بِيَمِيْنِهِ وَإِذَا شَرِبَ فَلْيَشْرَبْ بِيَمِيْنِهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَأْكُلُ بِشِمَالِهِ وَيَشْرَبُ بِشِمَالِهِ

“Apabila salah seorang dari kalian makan, maka hendaklah makan dengan tangan kanan dan apabila dia minum, minumlah dengan tangan kanan. Karena setan apabila dia makan, makan dengan tangan kiri dan apabila minum, minum dengan tangan kiri.”(HR. Muslim)

Hadis ini hendaklah difahami di sudut spiritualnya. Baginda bercakap di sudut spiritual yang hanya dapat difahami oleh orang yang menghayatinya. Sikap anti-syaitan diajar oleh Islam sehingga kita disuruh berbeza dengannya dalam segala cara, termasuk cara makan. Makan ataupun minum dengan tangan kiri adalah amalan syaitan. Islam menyatukan budaya makan dengan menjadikan tangan kanan sebagai adab makan yang jelas kelihatan bagi orang muslim.

Malangnya, masih ada yang makan ataupun minum dengan tangan kiri. Ini termasuk mereka yang menggunakan garfu untuk menyuap lauk ataupun makanan lain ke mulut. Juga mereka yang minum tangan kiri kononnya kerana tangan kanan ada bekas makanan.

  • Duduk ketika makan

Islam mengajar bagaimana cara duduk yang baik ketika makan yang tentunya hal itu telah dipraktikkan oleh Rasulullah SAW. Sifat duduk Rasulullah saw ketika makan telah diceritakan oleh Abdullah bin Busr radhiallahu ‘anhu:

“Nabi memiliki sebuah qas’ah (tempat makan/nampan) dan qas’ah itu disebut Al-Gharra’ dan dibawa oleh empat orang. Di saat mereka berada di waktu pagi, mereka Shalat Dhuha, lalu dibawalah qas’ah tersebut ¬dan padanya ada tsarid (sejenis roti) ¬ mereka mengelilinginya. Tatkala semakin bertambah (jumlah mereka), Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam duduk di atas kedua betis beliau. Seorang A’rabi (badui) bertanya: “Duduk apa ini, wahai Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam” Beliau menjawab: “Sesungguhnya aku dijadikan oleh Allah sebagai hamba yang dermawan dan Allah tidak menjadikan aku seorang yang angkuh dan penentang.”(HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah. Sahih)

  • Mengikut Kadar

Setiap perkara dalam Islam diajar agar kita mengambil dengan kadarnya. Demikianlah makan dan minum. Apatahlagi dalam bulan Ramadan yang selepas berbuka kita akan bersolat dan beribadah yang lain. Juga, menjadi adab di hadapan orang ramai dan dalam majlis makan untuk kita tidak menunjukkan sikap gelojoh dan tamak. Makan dan bersederhanalah bagi kadar makanan yang diambil. Sabda Nabi s.a.w :

“Anak Adam itu tidak memenuhi suatu bekas yang lebih buruk daripada perutnya. Cukuplah bagi anak Adam itu beberapa suap yang dapat meluruskan tulang belakangnya (memberikan kekuatan kepadanya). Sekiranya tidak dapat, maka satu pertiga untuk makanan, satu pertiga untuk minuman dan satu pertiga untuk pernafasan.”(Riwayat Tirmizi, katanya: hadis ini hasan sahih. Al-Hafiz Ibn Hajar al-`Asqalani dalam Fath al-Bari menyatakan hadis ini hasan).

  • Tidak boleh mencerca makanan

Semua yang kita makan dan minum merupakan rezeki yang datang dari Allah SWT, maka kita tidak boleh menghina ataupun mencerca apa yang telah diberikan Allah SWT. Rasulullah SAW mengajar kepada kita satu adab yang sangat mulia ketika tidak menyukai makanan yang dihidangkan sebagaimana dalam hadits:

Dari Sahabat Abu Hurairah r.a, beliau berkata:

مَا عَابَ النَّبِيُّ صَلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَعَامًا قَطُّ, إِنِ اشْتَهَاهُ أَكَلَهُ وَإِنْ كَرِهَهُ تَرَكَهُُ

“Rasulullah saw tidak pernah mencerca makanan sama sekali. Bila beliau mengiginkan sesuatu beliau memakannya dan bila tidak suka beliau meninggalkannya.”(HR. Al Bukhari dan Muslim)

  • Makan dari arah yang paling hampir

Makan dari arah pinggir atau tepi dan memakan apa yang ada disekitarnya (yang terdekat) merupakan bimbingan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam, dan pada bimbingan beliau terkandung barakah serta merupakan penampilan adab yang baik.

Rasulullah saw bersabda:

إِذَا وُضِعَ الطَّعَامُ فَخُذُوْا مِنْ حَافَتِهِ وَذَرُوْا وَسْطَهُ فَإِنَّ الْبَرَكَةَ تَنْزِلُ فِيْ وَسْطِهِ

“Jika makanan diletakkan, maka mulailah dari pinggirnya dan jauhi (memulai) dari tengahnya, karena sesungguhnya barakah itu turun di tengah-tengah makanan.”(Sahih Sunan Ibnu Majah)

  • Tidak bernafas di bejana atau meniup makanan

Dari sahabat Ibnu ‘Abbas r.a:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَي أَنْ يَتَنَفَّسَ فِي اْلإِنَاءِ أَوْ يَنْفُخَ فِيْهِ

“Bahwa Rasulullah saw telah melarang bernafas di dalam bejana atau melarang untuk meniup padaya.” (Sahih Sunan At-Tirmidzi )

SELEPAS MAKAN

  • Berdoa Untuk Pemberi Makanan

Sikap berterima kasih amatlah ditekankan oleh Islam. Nabi s.a.w bersabda:

“Sesiapa yang tidak tahu berterima kasih kepada manusia, dia tidak tahu berterima kasih kepada Allah” (Riwayat Ahmad dan at-Tirmizi)

Maka kita juga mesti demikian apabila mendapat jemputan. Kita disunnahkan berdoa untuk pemberi makan dan berterima kasih kepadanya. Dalam hadis;

“Baginda s.a.w. pernah datang kepada (rumah) Saad bin Ubadah. Dia menghidangkan roti dan minyak. Baginda pun makan dan bersabda: Telah berbuka puasa di sisi kamu mereka yang berpuasa, telah makan makanan kamu mereka yang baik dan telah berselawat ke atas kamu para malaikat.” (Riwayat Abu Daud)

Berdoa selepas makan

           Sesungguhnya Allah SWT meredhai hambanya yang makan dan minum, kemudian memuji-Nya. Rasulullah saw bersabda:

إِنَّ اللهَ لَيَرْضَى عَنِ الْعَبْدِ أَنْ يَأْكُلَ اْلأَكْلَةَ فَيَحْمَدَهُ عَلَيْهَا أَوْ يَشْرَبَ الشُّرْبَةَ فَيَحْمَدَهُ عَلَيْهَا

“Sesungguhnya Allah betul-betul ridha terhadap seorang hamba yang memakan makanan, kemudian memuji-Nya dan yang meminum minuman lalu memuji-Nya.” (HR. Muslim)

Antara beberapa contoh doa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW sesudah selesai makan dan minum dalam hadis Rasulullah saw bersabda:

مَنْ أَكَلَ طَعَامًا فَقَالَ "الْحَمْدُلِلَّهِ الَّذِي أَطْعَمَنِي هَذَا وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلِ مِنِّي وَلاَ قُوَّةٍ" غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa memakan makanan dan dia mengatakan “Segala puji bagi Allah yang telah memberiku makan ini, dan memberiku rizki dengan tanpa ada daya dan kekuatan dariku.” Maka akan diampuni dosanya.”(HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

TERUSKAN SEDEKAH WALAUPUN...

Posted in Laman Ilmu



Oleh : Encik Mohammad Faizal bin Baharuddin
Abu Hurayrah r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda; Ada seorang lelaki berkata, “Malam ini aku benar-benar akan bersedekah.” Lalu dia keluar membawa sedekahnya dan sedekahnya itu diserah ke tangan pelacur. Keesokan harinya, ramai orang berbicara bahawa malam tadi ada pelacur diberi sedekah.

Maka lelaki (yang memberi sedekah) itu berkata, “Ya Allah, bagiMu segala pujian kerana sedekahku jatuh ke tangan pelacur. Nescaya aku akan bersedekah lagi”

Dia pun keluar membawa sedekahnya lalu bersedekah kepada seorang yang kaya. Keesokan harinya orang ramai berbicara bahawa pada malam tadi seorang yang kaya diberi sedekah. Pemberi sedekah itu berkata, “Ya Allah, bagi-Mu segala pujian kerana sedekahku jatuh ke tangan orang kaya. Pasti aku akan bersedekah lagi”.

Lalu dia keluar untuk bersedekah. Kali ini sedekahnya jatuh ke tangan pencuri. Keesokan harinya ramai orang membincangkannya bahawa seorang pencuri telah diberi sedekah. Pemberi sedekah itu berkata,“Ya Allah, segala pujian bagi-Mu, sedekahku telah ditakdirkan jatuh ke tangan penzina, orang kaya dan pencuri.”

Kemudian lelaki itu didatangi malaikat seraya berkata, “Sedekahmu telah diterima oleh Allah. Adapun sedekahmu yang jatuh ke tangan pelacur, semoga dia berhenti dari perbuatan melacur. Yang jatuh ke tangan orang kaya, boleh jadi dia mengambil iktibar dan akan bersedekah pula. Yang jatuh ke tangan pencuri, semoga dia berhenti mencuri.”

Hadis direkod di dalam Sahih Muslim dalam Kitab Zakat. No 1698.

Subhanallah… inilah antara rahmat Allah yang termaktub dari perbuatan baik kita walaupun mungkin regunya tidak seperti yang kita harapkan. Kita merancang dan berniat, Allah juga merancang dan perancangan Allah itulah yang pasti berlaku dengan hikmah yang Dia sendiri lebih mengetahui.

Seseorang itu tidak menanggung dosa akibat perbuatan orang lain dan akan mendapat laba dari kebaikan yang diusahakannya.



Bagaimana cara untuk menahan marah dan menghapuskan dendam?

Posted in Laman Ilmu



Oleh : Puan Nor Hidayani binti Abdullah
 
Dendam adalah rasa marah yang kita simpan jauh dalam hati, sehingga merosakkan hati kita sedikit demi sedikit.

“Aku benci dia”
“Aku tidak mahu tengok muka dia lagi”
“Aku tidak akan sesekali maafkan dia”
“Aku akan buat dia rasa apa yang aku rasa”

Pernah atau tidak terlintas ungkapan-ungkapan di atas meniti di bibir kita atau berkunjung di benak hati dan fikiran kita?
Jika ya, apakah sebenarnya perasaan kita ketika itu? Marah? Benci? Sedih?
Jika tidak, syukurlah kerana jiwa kita bebas daripada belenggu dendam. 
Perasaan dendam membuatkan kita tidak senang hati.

Mendengarnya sahaja sudah membuat jiwa resah dan terusik. Pasti pelbagai perasaan dirasa yang sudah tentunya berbaur negatif. Dendam itu memakan jiwa, merosakkan rasa dan menyesakkan diri.
Seseorang yang menyimpan dendam pasti berada dalam keadaan tidak senang hati. Mereka merasakan semua serba tidak adil dan perlukan tindakan untuk menuntut bela.Sementalah ungkapan bibir dan hati terus mengucapkan kata-kata yang tidak enak didengar.

Sifat dendam sangat berkait dengan perasaan marah. Sebagai manusia sememangnya kita dikurniakan pelbagai perasaan.Rasa gembira, sedih, kecewa, teruja, marah dan pelbagai lagi. Perasaan ini sering berubah-rubah. Namun, perasaan ini perlu ada untuk mencorakkan kehidupan kita.

Dari Abu Hurairah r.a:

“Sesungguhnya seseorang bertanya kepada Rasulullah s.a.w : Ya Rasulullah nasihatilah saya. Beliau bersabda: Jangan kamu marah. Dia menanyakan itu berkali-kali. Maka baginda bersabda, Jangan engkau marah”.
Seseorang yang dalam keadaan marah, emosinya terganggu, fikirannya celaru dan hilang pertimbangannya. Ketika itulah percakapannya mendahului apa yang difikirkan oleh akalnya.Seperti melepaskan lelah yang panjang. Tanpa berfikir semua kata-kata yang dilontarkan kepada individu yang dimarahinya begitu menyakitkan.

Imam Ghazali pernah bertanyakan kepada anak-anak muridnya:

“Apakah yang paling tajam sekali di dunia ini?”
Mereka menjawab: “Pedang”

Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahawa yang paling tajam sekali di dunia ini adalah lidah manusia. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.
Benarlah sabda Nabi Muhammad s.a.w

“Amal yang paling dicintai Allah s.w.t adalah menjaga lisan”
(Hadis riwayat Baihaqi)

Maha Kuasa Allah menciptakan manusia dengan sebaik-baik penciptaan. Cukup sempurna ciptaan Allah.Antara kekuasaan Allah dapat dilihat dalam penciptaan anggota badan manusia. Sungguh setiap ciptaan Allah itu tidak sia-sia dan pasti ada hikmahnya.Allah menciptakan manusia dengan dua telinga dan satu mulut supaya kita lebih banyak mendengar daripada berbicara. 

Bagaimanakah cara untuk menahan marah?

Rasulullah s.a.w bersabda:
“Apabila salah seorang dari kamu marah, dan ketika itu ia dalam keadaan berdiri, maka hendaklah ia duduk. Kerana hal itu akan menghilangkan marahnya. Dan kalau tidak, maka hendaklah ia berbaring”
(Hadis riwayat Muslim)

“Sesungguhnya marah itu dari syaitan. Syaitan itu dijadikan daripada api. Maka apabila kamu marah hendaklah kamu berwudhuk”
(Hadis riwayat Adu Daud)

Apabila kita hendak marah, segeralah beristighfar sehingga hilang perasaan marah tersebut.Diam seketika, sabar. Kemudian, fikirkan tentang perkara tersebut. Adakah berbaloi untuk melontarkan kemarahan?
Jika terlanjur melepaskan kemarahan, segeralah beristighfar. Mohonlah keampunan daripada Allah s.w.t dan kekuatan untuk menghadapi situasi tersebut walaupun perit.

Menahan marah adalah salah satu jalan mendapat ketenangan hati

Sabda Rasulullah s.a.w
“Mahukah kamu aku beritahukan perkara yang dengannya Allah memuliakan seseorang dan mengangkat darjat ketinggiannya? Mereka menjawab, ‘Bahkan ya Rasulullah’. Rasulullah s.a.w bersabda, ‘Berlemah-lembutlah terhadap orang yang mengetahui kamu, maafkanlah orang yang menzalimi kamu, berikanlah kepada orang yang tidak pernah memberi kepada kamu dan hubungkanlah silaturrahim dengan orang yang memutuskan silaturrahim dengan kamu”
(Hadis riwayat At-Tabrani dan Al-Bazzar)

Seseorang yang memaafkan kesalahan orang lain, sebenarnya sedang membantu memperbaiki dirinya untuk menjadi lebih baik.

Malah dia akan dihormati dan disayangi oleh orang sekelilingnya. Ingatlah sifat dendam dan marah itu jika dibiarkan bersarang di dalam diri pasti menghitamkan hati.

Jadi bersihkanlah ia dengan kata-kata maaf, redha dan taubat kepada Illahi.

Buangkanlah sifat pemarah dan dendam ini dalam diri kita agar hidup kita sentiasa tenang.

Marah itu nafsu. Raihlah ganjaran menahan marah

Sesungguhnya orang yang dapat menahan marah itu adalah individu yang hebat dan akan dikurniakan ganjaran yang lumayan daripada Allah s.w.t.

“Bukanlah orang yang kuat itu yang dapat membanting lawannya, kekuatan seseorang itu bukan diukur dengan kekuatan tetapi yang disebut orang kuat adalah orang yang dapat menahan nafsunya pada waktu marah”.
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

“Barangsiapa yang menahan marah, padahal ia mampu untuk melampiaskannya, maka Allah akan menyerunya di hadapan seluruh makhluk pada hari kiamat, hingga ia dipersilakan oleh Allah Taala untuk memilih bidadari yang ia sukai”.
(Hadis riwayat Abu Daud dan At-Tirmidzi)

Anda akan menjadi manusia yang cukup kuat apabila dapat memaafkan
Belajarlah mendidik diri untuk mengawal kemarahan.Jangan wujudkan walau sedikit pun perasaan dendam dalam diri kita. Dengan memaafkan orang lain bererti anda cukup kuat untuk bisa memahami bahawa manusia tidak sempurna dan bisa berbuat salah.

Dengan memaafkan juga langkah anda menjadi ringan dalam meraih impian.Sudahkah kita bersedia memperbaiki diri? Jom jadi pemaaf.
 


MERAIH REDHA ALLAH

Posted in Laman Ilmu



Oleh : Ustazah Nurul Fatihah binti Abdul Rahman
BERBAKTI kepada kedua ibu bapa adalah antara tanggungjawab yang wajib dilaksanakan oleh setiap umat Islam. Perintah mentaati keduanya adalah antara hak yang penting setelah menunaikan hak Allah Subhanahu Wata'ala dan Rasul-Nya. Perintah tersebut dijelaskan dalam beberapa ayat dalam Al-Qur'an antaranya dalam Surah Al Israa', ayat 23 yang tafsir-Nya: 

"Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah melainkan Dia semata-mata dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapa dengan sebaik-baiknya." Ini bermakna taatnya anak kepada orang tua dalam perkara-perkara ma'ruf merupakan bahagian daripada mentaati Allah dan Rasul-Nya.
Justeru itu, pengorbanan kedua ibu bapa jelas termaktub dalam Surah Luqman, ayat 14, tafsir-Nya: "Dan Kami memerintahkan manusia supaya berbuat baik kepada ibu bapanya, ibunya telah mengandungkannya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan dan tempoh menghentikan penyusuannya dalam dua tahun, (dengan demikian): "Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapamu. Kepada Aku jualah tempat kembali."

Oleh itu, redha Allah S.W.T. adalah terletak pada redha ibu bapa kita. Kalau ibu bapa kita marah atau kecil hati dengan kita, maka jawabnya susah lah hidup kita. Bukan hanya di dunia kita tak selamat (tiada keberkatan), malah lebih teruk nasib kita di akhirat nanti.

Namun berbakti kepada kedua ibu bapa tidaklah hanya pada masa kehidupan mereka tetapi ianya hendaklah berterusan walaupun setelah mereka meninggal dunia. Anak-anak masih boleh menyumbangkan bakti dengan pelbagai amalan seperti menyedekahkan pahala bacaan doa dan Al-Qur'an, memperbanyakkan istighfar, bersedekah, membayar segala hutang piutang serta melaksanakan semua wasiat yang mereka tinggalkan selagi wasiat tersebut tidak bercanggah dengan hukum syara'. Sesungguhnya doa anak yang soleh akan terus-menerus sampai kepada kedua ibu bapanya yang berada di alam kubur. Firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam Surah Al Israa', ayat 24 yang tafsir-Nya: "Dan hendaklah engkau merendah diri dengan penuh kasih sayang dan berdoalah (untuk keduanya) : "Ya Tuhan! Kurniakanlah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah memelihara dan mendidik ku dari kecil (lagi)."
 
 
Berikut merupakan antara 10 bakti /kebaikan yang boleh anda lakukan untuk ibu bapa anda :
  1. Menghulurkan bantuan kewangan @ material

Ada ibu bapa yang berdepan dengan masalah kewangan. Mereka tidak dapat lagi melakukan tugas seharian disebabkan faktor usia. Jika bekerja, tetapi tidak mencukupi untuk menampung perbelanjaan keluarga yang semakin meningkat.
Justeru menjadi tanggungjawab anak memberi nafkah atau bantuan kewangan kepada ibu bapa. Sumbangan itu tidak seberapa berbanding yang dibelanjakan ibu bapa untuk membesar dan mendidik anak.
 
  1. Menyediakan tempat tinggal

Dalam kes ibu bapa yang hilang tempat tinggal atau tidak sesuai untuk didiami, menjadi tanggungjawab anak menyediakan tempat tinggal lebih sesuai kepada ibu bapa.Paling baik jika ibu bapa dibawa tinggal bersama agar dapat menjamin keselamatan dan keperluan harian mereka diuruskan dengan baik.
 
  1. Memberi kasih sayang

    Kasih sayang adalah sebagai membalas kasih sayang yang selama ini dicurahkan ibu bapa. Jadi, seharusnya kasih sayang itu dibalas sebaik-baiknya.
    Anak yang baik tidak melupakan jasa dan kasih sayang ibu bapa. Anak soleh sentiasa memohon kepada Allah S.W.T. agar ibu bapa mereka diberkati dan dicucuri rahmat. Firman Allah S.W.T. bermaksud :
    "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua seperti mereka mencurahkan kasih sayang memelihara dan mendidikku ketika kecil."(Surah al-Isra, ayat 24)
 
  1. Memberi perhatian

Ibu bapa yang diabaikan akan kesunyian. Mereka terasa disisih dan dan seperti tidak dipedulikan. Hal ini memberi tekanan perasaan dan menyebabkan kemurungan. Keadaan ini jika berterusan memberi kesan kepada kesihatan fizikal dan mental ibu bapa. Ramai ibu bapa yang disisihkan dan dihantar ke rumah penjagaan orang tua. Sukar diterima akal anak mendakwa tidak mampu menjaga ibu bapa, sedangkan mereka mampu menjaga dan membesarkan beberapa anak.
 
  1. Memenuhi permintaan

Ibu bapa sering memerlukan bantuan anak untuk melaksanakan sesuatu keperluan. Permintaan itu mungkin dalam bentuk kewangan, tenaga dan masa. Memenuhi permintaan ibu bapa perlu diutamakan berbanding melakukan tugas lain. Sesungguhnya, memenuhi permintaan ibu bapa lebih baik berbanding melakukan ibadat sembahyang sunat, berpuasa sunat dan seumpamanya.

Malah, keutamaan berbakti kepada ibu bapa lebih utama daripada berjihad di medan perang. Diriwayatkan daripada Bukhari dan Muslim, Ibnu Umar berkata : Saya telah bertanya kepada Nabi Muhammad S.A.W. : "Apakah perbuatan disukai oleh Allah?" Lalu Baginda S.A.W. bersabda : "Sembahyang pada waktunya." "Kemudian apa?", tanya saya lagi. Baginda S.A.W. menjawab : "Berbakti kepada kedua ibu bapa." Saya bertanya, "Apa lagi?" Jawab Baginda S.A.W. : "Berjihad pada jalan Allah."
 
  1. Melakukan apa yang disukai

Ibu bapa tentu mengharapkan anaknya melakukan sesuatu yang baik pada pandangan mereka. Melakukan perkara yang tidak sukai ibu bapa bermakna melakukan perbuatan derhaka. Anak derhaka kepada ibu bapa tidak mendapat keberkatan dalam kehidupannya. Sesiapa derhaka kepada ibu bapa disegerakan balasan di dunia dan tidak terlepas di akhirat. Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud ;"Dua kejahatan yang disegerakan balasan di dunia ialah zina dan menderhaka kepada kedua-dua ibu bapa." (Hadis riwayat at-Tirmizi).

Dalam hadis lain diriwayatkan al-Hakam bermaksud: "Semua dosa akan ditangguhkan Allah, yakni balasan menurut kehendak-Nya hingga ke hari kiamat, kecuali balasan menderhaka kepada kedua-dua ibu bapa. Maka, sesungguhnya Allah menyegerakan balasan kepada pelakunya pada masa hidupnya sebelum mati."
 
  1. Bercakap dengan lemah lembut

Satu cara menjaga perasaan ibu bapa adalah bercakap lemah lembut dengan mereka. Suara hendaklah direndahkan dan jangan membantah permintaan mereka.

Firman Allah S.A.W. bermaksud:
"Tuhanmu telah memerintahkan, supaya kamu tidak menyembah selain Allah S.A.W., dan hendaklah berbuat santun terhadap kedua-dua orang tua. Jika salah seorang telah lanjut usianya atau kedua-duanya telah tua, janganlah sekali-kali engkau berani berkata terhadap mereka dan janganlah engkau suka menggertak mereka. Tetapi, berkatalah dengan sopan santun dan lemah lembut." (Surah al-Israk, ayat 23).
Sesungguhnya, anak ditegah membantah kata-kata ibu bapa dengan suara tinggi atau bermaksud merendahkan kedudukan ibu bapa. Lebih baik berdiam diri daripada berkata-kata yang mungkin menyinggung perasaan ibu bapa. Kemudian jika ada kesempatan, gunakan cara yang lembut untuk menjelaskan keadaan sebenar.
 
  1. Menghadiahkan kejayaan

    Jadi, jika memperoleh kejayaan dalam pelajaran, mendapat pekerjaan, dinaikkan pangkat dan seumpamanya, seharusnya dimaklumkan kepada ibu bapa. Ibu bapa dibawa bersama-sama dalam majlis untuk meraikan kejayaan itu.
 
  1. Meluangkan masa bersama-sama

    Anak yang tinggal berasingan dengan ibu bapa perlu kerap meluangkan masa mengunjungi mereka. Ibu bapa berasa senang menerima kunjungan dan menatap wajah anaknya.
  2. Mendoakan kebaikan untuk ibu bapa
Anak perlu sentiasa mendoakan kebaikan untuk ibu bapanya. Amalan mendoakan kebaikan untuk ibu bapa perlu diteruskan walaupun mereka meninggal dunia.

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
"Apabila meninggal seseorang itu, maka terputuslah segala amalannya, melainkan tiga perkara iaitu sedekah jariah yang berterusan memberi manfaat, ilmu yang memberi kebaikan diajarkan kepada orang lain dan anak yang soleh yang sentiasa mendoakan kebaikan kepada kedua ibu bapanya." (Hadis riwayat Muslim). Kebaikan dilakukan anak terhadap ibu bapa sebenarnya amat kecil. Anak tidak mampu untuk membalas jasa ibu bapa sepenuhnya biarpun dia berbakti sepanjang hayatnya.

Gunakan kesempatan yang ada untuk melakukan bakti terhadap ibu bapa sebaik mungkin. Masa untuk anak berbakti kepada ibu bapa sebenarnya semakin suntuk. Lambat laun ibu bapa akan meninggal dunia.